Tuesday, August 7, 2012

Nafas 252 bulan

Dulu cita-cita saya nak jadi pemain bola sepak bila tengok aksi pemain kebangsaan di televisyen. Kemudian ke sekolah berajar mengenai plenet, teringin pula jadi angkasawan nak pergi ke planet pluto. Apabila sekolah rendah menganjurkan lawatan ke muzium, teringin pula jadi askar. Ziarah orang sakit di hospital, teringin pula nak jadi nurse.

Saya melihat dari jauh wad bersalin di Hospital Sultanah Nur Zahirah,Terengganu. Usai melawat sahabat yang terlibat dalam kemalangan. Saya teringatkan sebuah kisah yang diceritakan kepada saya. Mengenai Ibu yang mahu bersalin dari seorang berpangkat ibu. Kisah pengalaman melahirkan seorang manusia.

Dia lah yang membentuk rupa kamu dalam rahim (ibu kamu) sebagaimana yang dikehendakiNya.
 Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana
ali-imran:6.


18 ramadhan 1412 h.

Malam itu, peluh merembes di dahi si ibu. Anak kecil itu masih belum mahu keluar. Sejak awal pagi sudah ditahan di wad bersalin hospital daerah, kini menjelang malam masih belum terdapat tanda bayi mahu keluar. Kelahiran sulung itu memberikan rasa ketakutan. Takut bagi seorang isteri mahu menjadi ibu, takut juga bagi seorang manusia di dalam kandungan yang mahu bertukar alam. Dari alam rahim ke alam dunia. 

Anak yang paling payah hendak dilahirkan ini dinantikan dengan sabar. Zikir, asma' Allah sentiasa di bibir mengharapkan proses lahir berjalan dengan baik. Setelah itu, pergelutan bermula, Ibu menahan perit bagi memastikan umat nabi akhir zaman ini terus menerus legasi nya. Kesakitan sampai kemuncak. 

Si Ibu hampir hilang daya. Bayi itu seperti sukar mahu keluar. Komplikasi mulai timbul. Mungkin bayi lemas, dan tanpa tindakan pantas mungkin bayi itu tidak akan bernyawa dan kehidupan akan berakhir di situ. Lalu doktor memberikan ikhtiar awal untuk menyelamatkan dan menjamin nyawa kedua-duanya,

"kalau macam ni, kita hantar ke Hospital Ipoh...."

Mendengar secara terus, terkejut seolah-olah hampir sahaja kehidupan ini akan berakhir. Berderau darah si ibu. Tiada apa yang difikirkan kecuali tamat riwayat hidupnya pada hari tersebut, kerana memikirkan kes-kes besar dan rumit hanya akan dijalankan di ibu negeri.

"ke hospital Ipoh? habislah..."

Meskipun kita tahu, sebenarnya apa-apa  keputusan perawat adalah yang terbaik untuk pesakit. Mereka mahu melihat manusia hidup dalam keadaan sihat dan bahagia. Menikmati nikmat tuhan yang tidak terhingga di alam ini.
"barangsiapa memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia seluruhnya" (al-maidah:32)"
Walaupun saya bukan dalam kalangan perawat, namun saya berbangga punyai ramai kenalan dan sahabat bertitle pegawai perubatan. Moga berkat mereka membantu manusia melekat pada saya semasa berjumpa, berliqa', dan berukhuwah.

Terus menerus si Ibu diselubungi ketakutan. Dalam memikirkan ketakutan tersebut, Bukaan rahim hampir 8cm. Kepala bayi sudah kelihatan, namun kudrat si ibu tidak mampu menolak keluar bayi yang kecil tapi degil. Tuan doktor mendapatkan alatan untuk prosidur vacuum. Jika tidak mungkin terpaksa di-caesarian-kan. Prosidur berjalan jam 2205 kelahiran mengunakan bantuan vacumnn. 

Akhirnya bayi lelaki yang sihat selamat dilahirkan.Kelahiran dramatic anak pertama dan cucu pertama opah sebelah ibu, disambut dengan kegembiraan, muka jam juga tersenyum pada 10.10 malam, bayi itu berkenalan dengan dunia bersama tangisan pertama seberat 2.5 kg. Melihat alam yang baru, seperti mendaftar sebagai peserta dalam pertandingan memilih kebenaran atau kebatilan bersama setiap hidupan berketurunan adam. Welcome to the next new phase. 
"bukankah aku Tuhanmu? Bahkan! " 


Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku. lalu Kami ciptakan
darah beku itu menjadi seketul daging; kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang;
 kemudian Kami balut tulang-tulang itu dengan daging. Setelah sempurna kejadian itu
 Kami bentuk dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya.
 Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta

dan 252 bulan bersamaan 21 tahun hijri, bayi itu masih belum dapat mengingati drama kelahiranya, mustahil. Sudah lebih dua dekad peristiwa itu berlaku, sehingga hari ini ia kekal menjadi lipatan memori seorang ibu yang terbaik. Tidak dapat si anak itu membalas, berapa jua harga berapa jua nilainya. Tak ternilai. Hanya doa harian yang dikirim mengharapkan hasanah insan yang paling penting dalam hidup itu mendapat kebahagiaan di dunia dan akhirat selama-lamanya. :')

spirit pasca-badar al kubra
18 ramadhan 2 h.


"Ya Allah, hamba bermohon kepada mu akan janji dan perjanjian mu,jika kamu berkehendak (kekalahan), kamu tidak akan disembah setelah hari ini".

Hari itu lama rasulallah menghabiskan malam bersama tuhannya, berdoa agar peperangan dengan kelengkapan mampu mara sebagai barisan tentera Allah yang utuh.

Perlawanan satu lawan satu bermula. Tiga jaguh musyrikin Quraish dipilih, mereka keluar dengan lagak sombong. 

"kami mahu berpadanan dan setimpal, wahai Muhammad, kemukakan kepada kami yang setimpal dari kaum keluarga kami”. 

Kata Rasulullah: “Ubaidah bin al-Harith, Hamzah, Ali, bangun”. Mereka pun segera ke hadapan, bila berhampiran, mereka bertanya: “Siapa kamu semua”, mereka pun memperkenalkan diri.

Berpuas hati, “Ya, kamu adalah setimpal dan bangsawan.”

Satu lawan satu. Semua Musyrikin dibunuh. Lalu terjadilah pertembungan dan pertarungan.
Peperangan berakhir dengan kekalahan teruk kaum musyrikin dengan kematian orang kuat mekah, Abu Jahal. Berita kemenangan sampai ke Madinah dan berita kekalahan sampai ke Makkah. Kemenangan terbesar di saat kekuatan tenaga yang kecil. Inilah spirit yang patut ada pada kita.

gambar budak degil dalam baldi 

18 ramadhan 1433 h.
erti syukur!


Apa kata, jika ada masa, kita ambil kalkulator dan kelendar, hitungkan jumlah hari,bulan, dan saat diketika nafas kita hari ini. Kemudian review kembali apa sudah dibuat sepanjang perjalanan hidup. Kemanakah umur yang ada dihabiskan? kalau untuk agama,

Lafazkan kalimah syukur alhamdulillah!


"tak sepatutnya jadi macam tu... kau rasa aku patut buat apa, ikutkan hati aku nak redah saja.." pasir halus di tepi pantai digenggam dilempar dalam laut, simbolik menghilangkan stress ke laut.

kadangkala sukar membezakan antara luahan rasa dan soalan.

"dah tu kau rasa macam mana?"
jangan tanya balik aku tanya engkau ni.

"hidup ni sememangnya diciptakan indah, kerana tak mudah itulah, membuatkan hidup ini indah."

Bersyukurlah dengan memberikan yang terbaik dari setiap nafas. Bersyukurlah dengan berjalan di atas muka bumi ini dengan senyum walau apa jua simpang beloknya.

Orang yang bersyukur sentiasa nampak apa yang dia ada. Orang yang kufur sentiasa nampak apa yang tiada pada dirinya. Bersyukur ialah rawatan kebahagiaan.

Dalam perjalanan kita yang misteri ini, pastikan setiap lembaran demi lembarannya dibuka dengan niat awal untuk memberi manfaat kepada orang lain. Biarlah setiap hari kita memikirkan tentang Islam dari sudut mana kita mahu sumbangkan, dalam lapangan masing-masing.  itu syukur.

Cita-cita juga adalah untuk kebaikan deen ini dan juga untuk berkhidmat kepada semua bangsa manusia tanpa mengira jenis tuhan manakah yang bertakhta dalam hati mereka, jadi kita akan dapat sampaikan kalimah tuhan itu adalah untuk semua tanpa disentimenkan.

Rahmatallil 'Alamin!

itu juga syukur.

Aturan mencari erti syukur usai bulan yang ke-252 ini.

Moga tarikh pasca-badar memberikan kekuatan. Dan disebut-sebut seolah-olah memberikan doa dan inspirasi kepada si muadz yang menginjak usia pada setiap kali tarikh pasca-badar. 

"apa alamat emailnya?"

"err ehem...badarsimuadz"

ruang tamu,
tingkat dua blok B.
18 ramadhan 1433h.
titip doa buat
saudara kita di
syria.rohingya.seluruh dunia.

2 comments:

hilmi said...

rupa-rupanya 'badar' tu merujuk kepada badar al-kubra. lol. haha.


semoga ko akan terus dapat memberi manfaat kepada masyarakat termasuk aku. amiin. :)

muadzmuhammad said...

trololol

tu antara qaul yg rojih ar hilmi....ade lg qaul yg sohih cam badar sekolah tu he..

anyway jazakallah khaira. moge ko slalu juge mendidik aku ni ha :)