Monday, September 24, 2012

Istikharah

Melangkah ke tahun akhir dikala hampir tamat sesi pengajian di sini, saya seringkali di momok-momok kan dengan perkataan 'istikharah' oleh saudara sahabat seperjuangan. Hingga ketika tersalah sebut depan audien dibuatnya.

“Nta gi la tidur, esok pagi sebelum subuh sempat buat istikhoroh macam semalam…”
“bila pulak semalam ana wat istikhoroh?” saya bertanya  sambil menelan air liur.bingung.
“marin ingat gelap-gelap ana tak nampak nta istikhoroh smbil tersenyum-senyum haa!!?”
“ngarut boh, orang tak istikhoroh sambil senyum-senyum boh, kalu senyum tu isteri-koroh!”

Bilik hidup dengan suasana suara gelak tawa. Kadangkala saya fikir beruntung juga duduk serumah dengan orang tua-tua ni. Boleh melatih kematangan disamping dengar nasihat wasiat orang tua-tua.

Mengenai  Istikharah, rata-rata dari kalangan kita mensinonimkan solat itu dengan solat 'cari jodoh' untuk memilih satu dari calon-calon pilihan hati sebagai bakal suami atau isteri yang baik agamanya sejuk mata memandangnya.

Sebenarnya, ia adalah solat yang sesuai
kepada seseorang yang dilema dalam hajatnya sama ada membawa kabaikan,keburukan, bersesuaian atau bertentangan dengan dirinya, ketika berhadapan dengan urusan yang harus hukumnya.Namun solat ini punyai disiplin. Disiplinnya, hendaklah melapangkan dada dari apa jua kehendak peribadi dan nafsu, kemudian solat dan pintalah. Jadi, apa jua pilihan kita perlu mohon petunjuk-Nya.

Keputusan hendaklah yang berhajat itu melakukannya, bukan hanya duduk menunggu 'bulan jatuh ke riba' melalui petanda-petanda istikharah. Bila ditanya macammana istikharah? “belum mimpi lagi macam mana nak buat keputusan”, “aku tunggu mimpi dulu baru boleh bulat keputusan nak belajar di mana”. Selain mimpi yang menjadi matlamat tidak jelas oleh orang yang beristikharah, mereka jua seharusnya membuat penilaian bersasarkan musyawarah sesama manusia yang mahir dalam bidang mereka.

Bingung mencari pekerjaan, ketemu dengan perunding kerjaya.
Bingung mendepani masa depan, ketemu dengan ulama dan orang yang soleh,
Bingung tentang jodoh, pergi jumpa orang tengah.

 Keputusan juga perlulah berasaskan penilaian dan k
ajian atau meminta pendapat individu yang dipercayai, berintegriti, dan berkemahiran.

Istikharah memohon Allah bersama dalam keputusan yang mahu dibuat, jadi bila mana pilihan yang dibuat, setelah itu datang mehnah yang menguji, kita
tidak akan berfikiran negatif, malah berusaha untuk mencari isi positif. Kita tidak akan menyesal dengan pilihan kita kerana terdapat beribu lagi kelebihan yang diperoleh dari kekurangan yang diterima.

Dalam persimpangan Menagih ilmu

Penghujung tahun 2004, Kelihatan kotak surat hadapan rumah terisi. Sedang berbual bersama bonda di dapur dan menyibukkan diri seperti biasa, saya bingkas mengapai dua surat tawaran menyambung pelajaran di peringkat menengah. Satu tawaran ke Rawang, satu di Kuala Selangor. Pada ketika itu saya berminat untuk ke sebuah sekolah agama di Kuala Selangor.

Namun saya mendapat galakan untuk ke Rawang. Setelah diamati, saya bersetuju juga ke Rawang menyambung kembara ilmu pertama yang penuh rahsia. Dalam persimpangan itu, saya teruskan jalan yang dipilih. Ternyata jalan yang ditetapkan tuhan mempunyai rahsia yang besar. Saya mengenali diri sendiri selama lima tahun di situ. Saya melatih jiwa ini di situ. Saya mula ditarbiyyah di situ.

suasana di Al Qadisiah

Kemudian saya tiba di persimpangan berikutnya. Nampaknya simpangnya makin bercabang. Saya perlukan petunjuk dari Tuhan. Sewaktu qiamullail dahulu imam sujud lama ketika solat hajat di sebuah masjid bernama Al-Qadisiah.

“aku pohon kepadamu, campakkanlah aku ke mana-mana bumi yang akan sentiasa aku mengingatimu” Amin.
“ aku pohon sekiranya inilah waktu yang terbaik untuk aku membuat keputusan ini…” Amin.
“aku pohon ya robb agar diri ini sentiasa tsabat di jalanmu walau dimana aku berada” Amin.

Saya nekad menanam cita yang besar dengan matlamat yang lebar, walaupun dikala itu belum mengetahui adanya cabaran yang lebih besar dan perjalanan yang bukan singkat pastinya. ketika itu mungkin menganggap "Ahh redah sahaja, membujur lalu melintang patah”.

Tanpa duga, saya berada di suatu diantara persimpangan. Sangat berkeinginan mahu menyambung pengajian ke bidang yang diminati, tetapi diri masih tersekat di celah-celahan kuliah Hall 5, berada dalam suasana matapelajaran biologi di sebuah kolej matrikulasi. Mungkin tidak kena dengan selera. Saya mengamati wajah mereka, kadangkala terasa dengki  melihatkan mereka merasai kenikmatan dengan apa yang mereka pelajari sedangkan saya masih memikirkan apakah jalan akademik saya? Maka saya keluar dari fokus sewaktu itu.

“ok student, today we will discuss about the function of plasma membrane…” Sir Shah Jahan memulakan kelas dengan lawak jenaka. Pensyarah yang memiliki gaya yang menceriakan setiap pelajar.

Kelas tamat. Seperti biasa saya bersama dua orang yang biasa berjalan melalui susur utama menuju ke café di atas bukit. Saya melabuhkan diri di sudut bangku yang berada di hujung menghadap ke padang bersama angin kampus yang mengalunkan kalimah tuhan, mencari solusi bersama dua orang rakan yang sentiasa menemani.
“apapun aku akan keluar dari sini, sory nta nta berdua…”
“stay la sini, nanti kita boleh ke u sekali”

Panggilan upu sekali lagi tiba dan saya ditawarkan ke pantai timur. Tuhan memberikan jalan dan peluang sesuai dengan diri yang serba lemah. Allah menjawab istikharah dan permohonan itu. Di ketika itu juga lebih seribu juga rahsia telah saya perolehi dan saya yakin ada lagi beribu rahsia yang masih tersimpan.

Dua tahun setengah telah berlalu dengan maha cepat. Hanya tinggal satu semester yang pendek. Hampir di persimpangan jalan menuntut ilmu ini, saya merasakan saya berhadapan dengan sebuah pintu yang mempunyai puluhan bilangan kunci untuk dibuka. Banyak dan berserabut. Perlu dilagsaikan satu persatu. Perlu mengamati satu demi satu kunci dari gugusan kunci yang diberikan.

Pelbagai soalan berlegar di fikiran, apakah jelas apa yang aku pelajari sepanjang tiga tahun lalu?
Di mana aku selepas ini?
Apakah aku telah benar sempurnakan amanah ilmu dengan sebaiknya?
Adakah dakwah ini bisa saya teruskan dengan baik dan terbaik?
Apakah tanggungjawab itu telah saya lakukan sebaiknya?
Bilakah...?

Serabut. Akhirnya, saya bingkas bangun bersiap diwaktu petang, untuk bertemu dengan satu makhluk Allah. Mencari wasilah mengingati tuhan. Menghidu aroma laut, mendengar mereka bertasbih. Benar, kadangkala kita mendengar lagu, akan menambah serabut di minda. Walaupun lagu tersebut disusun dengan lirik yang cantik dan dialun dengan irama yang menarik. Dek kerana itu lagu tersebut  tiada ruh. Lebih baik mendengar irama laut yang bertasbih, walaupun iramanya tidak tersusun liriknya pula tidak difahami, tapi masih tenang didengari. kerana mereka sedang rancak mengungkapkan tasbih kepada tuhannya!

Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi sentiasa mengucap tasbih
kepada Allah Yang Menguasai (sekalian alam), Yang Maha Suci, Yang Maha
Istikharah di tepian laut. Memandang seluas lautan seakan sayangnya tuhan kepada kita, luasnya tidak bertepi. Gusar, saya hampir tiba di persimpangan untuk menuntut ilmu yang seterusnya. Umur kian bertambah. Sedangkan banyak lagi belum disumbangkan untuk agama ini. Desus diri.

Carilah DIA di setiap pilihanmu

Pagi itu di kelas 3 Gemilang saya masuk buat pertama kalinya sebagai guru ganti di Sk Seri Aman. Seorang demi seorang saya amati wajah mereka. Berkenalan sebagai seorang guru yang berusaha memahami anak muridnya.

“nama saya muadz. Kamu semua boleh panggil ustaz muadz” kelas menjadi riuh. Mungkin moden sangat nama saya.
“ dengar sini, saya boleh jadi cikgu yang paaalinng baik sekali di dunia ni”
“yesss, yeaaa” kelas  menjadi sangat hingar bingar.
“tapi ! saya juga boleh jadi cikgu paling ganas di dunia ni!! Bergantung kepada perangai kamu semua!” sambil menepuk meja. Mengharapkan lakonan menjadi.
kelas bertukar sepi.

Sebilangan dari anak muridku

Kemudian saya teruskan sesi taaruf bersama anak-anak murid saya. Saya bertanyakan cita-cita mereka. Ada yang mahu jadi polis, bomba, askar, doktor. Sama seperti zaman kita kecil dulu.

“alhamdulillah tapi satu saya nak bagi tau kamu semua, paaaaling penting, kamu kena jadi anak yang soleh dan solehah. Kamu tau anak soleh tu apa? Anak soleh tu bukan bapak dia yang bernama soleh” kelas diserikan dengan gelak tawa.

“tapi anak yang baik kepada ibu bapa dan menjadi orang yang berguna kepada orang lain”
“Nak jadi apa pun, kamu kena cari Allah. Cari siapa?!?”
“Allah!!” riuh sekelas. Rupa-rupanya PK HEM sedang memantau saya dari luar.

Kadangkala kita merasakan membuat pilihan adalah suatu perkara yang paling rumit sekali. Manakan tidak ketika kita mahu membuat pilihan, berhajat, mengkehendaki sesuatu,  ada sahaja implikasi yang difikirkan. Sedangkan sebenarnya sesuatu yang dipinta itu bukanlah milik kita. Jadi, Carilah Dia. Semuanya akan berbalik kepada tuhan pencipta segala-galanya. Kita tidak punya apa-apa.

Dalam mewarnai setiap episod kehidupan ini, matlamat perlu jelas. Dari situ akan terbit suatu pilihan yang terbaik. kehidupan ini hanya sementara, moga kita memilih untuk mengemudi kehidupan ini untuk memberikan yang terbaik kepada sekalian makhluk tuhan. sebagaimana Rasulallah membuat pilihan walaupun ada kalanya pahit ditelan.

Dahulu, Abu Tholib pulang setelah dipujuk oleh saudara-saudaranya. Bertemu dengan Rasulallah s.a.w.

“wahai muhammad engkau tinggalkanlah apa yang engkau serukan itu, aku sudah tiada cara lagi untuk kamu” pujuk rayu dari bapa saudaranya. Mendengar ungkapan itu, 
Rasulallah sedih sehingga menitis air matanya. Berat bebanannya yang ditanggung tika mula menyampaikan risalah mulia. Namun nekad, pilihannya kerana Tuhan yang maha agung.

“seandainya diletakkan matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiri ku, aku tidak akan berhenti sehingga mendapat perintah dari tuhanku...”

Pilihan yang terbaik,
Adakalanya ia pahit.
Itulah sunnah kehidupan.


اللهم صلى على محمد وعلى آله محمد





Tengah hujan
di ruang tamu rumah sewa
2012-09-24
seeru ‘ala barokatillah

3 comments:

Ar-Rumaisa' 1411 said...

selamat beristikharah

sesungguhnya hidup itu satu pilihan. pilih mahu menjadi terbaik antara y terbaik

hari-hari perlu memilih ,bukan untuk jodoh sahaja.

Allahyusahhil alaik..

Nur Nasuha said...

Moga ianya adalah jalan yg terbaik utk kita semua, insyaAllah... Mabruk 'alaik muaz...

Hidup ini penuh dgn pilihan, dan pilihan itu kita yg tentukan... Jadi,pilihlah yg terbaik bersandarkan petunjuk dan hidayah serta 'inayah dari yang Maha ESA... ^_^

muadzmuhammad said...

insyaallah.thanks arrumaisa & nasuha